Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Blogger news

Blogroll

Blogger templates

RSS

pemeliharaan budidaya belimbing

Budidaya Tanaman Belimbing


Budidaya Tanaman Belimbing

(Averrhoa carambola L.)
 Varietas: Belimbing Demak, Sembiring, Paris, Dewi, dll.

Iklim:Curah hujan tinggi atau daerah musim kemarau dengan perawatan baik.

Daerah: 0 - 500 m dpl.
Tanah: Tanah bertekstur ringan hingga berat, sedikit berpasir, berdrainase
baik, dan agak asam, pH 5,0 - 6,0.


Perbanyakan : Penyambungan

Untuk mendapatkan bibit yang sama seperti induknya sekarang, bibit
belimbing diperbanyak dengan penyambungan. Sebagai batang atasnya
diambil dari pohon yang sudah diketahui produktifitas dan mutu
buahnya tinggi. Rata-rata bibit yang berumur satu tahun sudah dapat
mulai berbuah tetapi sebaiknya bibit yang sudah kuat pohonnya yaitu
setelah 2 - 3 tahun yang boleh untuk berbuah.

Penanaman :Jarak tanam untuk belimbing adalah 6 x 6 m.

Lubang tanam dibuat 80 x 80 x 100 cm beberapa minggu sebelum
penanaman. Biasanya dilakukan pada musim kemarau.

Sebagai campuran untuk tanah, tempat penanaman dapat dipakai pupuk
kandang sebanyak ± 0,3 m3.
Lubang tanam yang sudah diberi pupuk dasar dan sudah diangin-
anginkan beberapa hari siap untuk ditanami. Dengan bibit yang baik
dan cara penanaman yang tepat, kita akan mendapatkan tanaman
belimbing yang mampu memberikan hasil secara optimal.
Bersamaan dengan itu, bibit yang berumur 6 - 12 bulan, bisa ditanam
di lubang ini. Karena bibit ini umumya diperlihara dalam kantung
plastik, maka sebelum ditanam buka dulu pot plastiknya secara hati-
hati. Maksudnya, agar akar bibit tidak terganggu dan tanah yang
menutup akar tidak berantakan. Posisi bibit persis di tengah lubang
dan dikubur sebatas pangkal batang. Usahakan batas penanaman ini
sejajar dengan permukaan tanah di sekitarnya, untuk mencegah
menggenangnya air bila suatu saat hujan besar. Terakhir, tanah
dipadatkan sedikit sambil disiram. Untuk mengurangi penguapan air,
tanah dapat ditutup dengan jerami atau rumput kering. Peneduh juga
sebaiknya dipasang supaya bibit yang baru tidak mati kena sengatan
panas matahari.


Pemupukan:Dosis pupuk per pohon menurut umur tanaman

Umur tanaman (th) Pupuk kandang (m3/th) NPK 15:15:15 (gr)
0 - 1 0,3 50 (tiap 3 bulan)
1 - 2 0,3 100 (tiap 3 bulan)
2 - 3 0,4 150 (tiap 3 bulan)
>3 0,05 50 (tiap 6 bulan)

Setelah memasuki masa produksi, formulasi pupuk dapat diganti dengan
pupuk yang berkadar P dan K lebih tinggi dari N karena unsur inilah
yang banyak dipakai tanaman untuk pembentukan buah, misalnya
formulasi pupuk 10-20-20. Frekuensi pemupukan bagi tanaman yang
telah berproduksi adalah 2 kali setahun yaitu pertama pada awal
musim hujan dan yang kedua pada akhir musim hujan atau saat memasuki
musim kemarau.

Pemeliharaan:

Untuk mendapatkan buah belimbing yang bagus, penampilannya mulus,
dan rasanya manis, tanaman butuh perawatan yang memadai. Perawatan
tanaman dimulai sejak bibit ditanam hingga tanaman tidak berproduksi
lagi. Perawatan itu meliputi penyiraman, pemupukan, pemangkasan, dan
penjarangan buah.

Penyiraman

Tanaman belimbing banyak membutuhkan air sepanjang hidupnya. Di
daerah yang sepanjang tahun mendapatkan hujan, tentu air tidak
manjadi masalah. Namun di daerah yang memiliki/mengalami musim
kering, kebutuhan tanaman akan air perlu mendapat perhatian.
Penyiraman dapat dilakukan dengan cara disiram sampai daerah sekitar
tajuk tanaman basah. Meskipun selalu butuh air, tanaman ini kurang
menyukai air tergenang. Oleh sebab itu tempat tumbuh tanaman harus
diberi sarana drainase yang baik. Bila ada kelebihan air, segera
dialirkan ke luar kebun agar tidak menggenang.

Pemberian mulsa

Untuk mempertahankan kelembaban dan untuk mengurangi penguapan air
tanah yang berlebihan, sebaiknya tanah diberi penutup. Pada umumnya
areal belimbing ditanami dengan rumput Taiwan sebagai mulsa. Rumput
yang diberikan tidak banyak dan ditanam bersamaan dengan penanaman
bibit. Seiring dengan pertumbuhan tanaman, rumput itupun berkembang.
Selanjutnya rumput dibiakkan sampai memenuhi areal penanaman
belimbing, kecuali di sekitar tajuk. Rumput-rumput lain (selain
rumput yang ditanam) yang dapat mengganggu atau merugikan tanaman
dapat dimatikan dengan manual atau herbisida selektif.

Pemangkasan dan pembuatan para-para.

1. Tujuan pemangkasan

Tujuan pemangkasan adalah untuk membentuk tajuk tanaman, meremajakan
tanaman berumur tua, membuang cabang atau ranting yang tumbuhnya
tidak beraturan, mendorong produksi buah, dan untuk memudahkan
panen. Memangkas tanaman biasanya dengan menggunakan gergaji untuk
cabang besar, gunting dahan untuk ranting.

2. Cara pemangkasan

Dilakukan dengan irisan miring ke atas. Dengan tujuan agar air
siraman maupun air hujan, langsung meluncur ke bawah. Dengan begitu
akan cepat kering, walaupun sempat terguyur. Luka pangkasan yang
lebar sebaiknya jangan dibiarkan begitu saja, tapi sebaiknya
dilumuri dengan bahan pelindung seperti parafin, cat minyak, atau
ter, sehingga luka akan terhindar dari serangan bakteri. Terutama
berlaku untuk cabang atau dahan berukuran besar.
Dengan memangkas cabang-cabang bawah, diharapkan tanaman tumbuh ke
atas. Setelah tanaman mencapai ketinggian 175 cm, pemangkasan
dihentikan dan cabang-cabang dibiarkan tumbuh semestinya.
Pada saat itu dibuat para-para/ajir yang menopang cabang-cabang
tanaman. Tujuan pembuatan para/ajir ini agar cabang dan ranting
tidak melengkung ke bawah. Para-para/ajir ini akan terasa manfaatnya
bila tanaman sudah berbuah. Cabang/ranting akan tersangga cukup kuat
dan tidak akan melengkung atau patah meski tanaman sarat dengan
buah. Agar kuat, para-para/ajir dibuat dari kayu ulin atau pipa
besi. Setelah para-para/ajir dibuat, pemangkasan dapat dilanjutkan
yaitu memangkas cabang-cabang yang tumbuh di bawah atau ke arah
bawah para-para/ajir. Sedangkan cabang-cabang yang berada di atas
para-para/ajir dibiarkan tumbuh.


Agar buah berukuran besar dan mulus

Umur 1 tahun, tanaman belimbing sudah mulai berproduksi. Untuk
mendapatkan hasil yang optimal, pembuahan perlu ditunda. Maksudnya,
buah pertama sebaiknya dibuang semua, tidak ada buah yang dibiarkan
menjadi besar. Maksudnya agar tanaman tumbuh kuat dulu, baru pada
tahun kedua buah dipelihara dan dibesarkan. Buah pertama yang
dibiarkan membesar, sering kurang baik bagi tanaman. Tanaman akan
menjadi lemah dan mudah terserang hama/penyakit. Dengan ditundanya
pembuahan tanaman akan tumbuh kuat, dan tahun-tahun selanjutnya
tanaman mampu menghasilkan buah-buah yang bagus. Agar buah berukuran
besar, maka perlu penjarangan. Bila dibiarkan begitu saja, buah
tidak bisa berkembang secara optimal. Karena distribusi makanan
diperuntukkan bagi banyak buah, dan buah tidak leluasa berkembang
karena berdesakan. Penjarangan dimaksudkan agar buah lebih leluasa
berkembang dan distribusi makanan hanya untuk buah yang dipelihara.
Dengan demikian buah akan menjadi besar. Buah yang dipelihara adalah
buah yang sehat, tidak cacat, dan tumbuh pada cabang-cabang besar.
Sedangkan buah yang tumbuh pada ranting-ranting kecil, yang cacat
atau sakit, dibuang semua. Dalam penjarangan ini diusahakan tidak
ada buah yang menggerombol atau berdempetan. Satu pohon diperkirakan
hanya ada 100 buah belimbing yang dipelihara sampai besar. Dengan
demikian, buah benar-benar tumbuh maksimal pada cabang yang kokoh
sehingga buah tidak mudah rontok, atau cabang patah. Penjarangan
dilakukan saat buah sebesar 2,5 - 5 cm atau 5 - 10 hari setelah
bunga bermekaran.
Untuk mendapatkan buah belimbing yang mulus pada saat panen nanti,
maka buah harus dibungkus. Selain untuk menghindari hama/penyakit,
khususnya hama lalat buah, pembungkusan dapat membuat buah tampak
lebih bersih dan menarik. Kapan mulai melaksanakan pembungkusan buah
di pohon? Segera setelah penjarangan, buah harus sudah dibungkus.
Pembungkusan buah di pohon hendaknya dilakukan dengan hati-hati agar
buah itu tidak lepas dari tangkainya. Sebagai pembungkusnya dapat
digunakan kertas koran. Caranya, ambil selembar kertas koran selebar
1/4 halaman, lalu digulung. Besarnya lubang gulungan itu
diperkirakan mampu memuat buah belimbing yang berkembang maksimal.
Caranya bisa menggunakan bantuan botol atau gelas yang digulungkan
pada kertas koran itu.
Setelah gulungan terbentuk, gelas/botolnya dapat ditarik keluar.
Setelah itu, dengan hati-hati buah muda di pohon dibungkus dengan
gulungan koran tadi. Bagian pangkal (tangkai buah) maupun ujungnya
dapat dijepit dengan staples. Buah dibungkus satu per satu, sampai
buah di pohon terbungkus semua.

Pengendalian Hama:

Tanaman belimbing dapat terserang hama atau penyakit yang mengganggu
pertumbuhan tanaman. Pengendlaian hama dan penyakit harus dilakukan
sedini mungkin agar kerugian yang lebih besar dapat dihindarkan.

Hama

Hama yang sering menyerang tanaman belimbing adalah tungau. Hama
yang berukuran kecil ini biasanya bersembunyi di permukaan daun
bagian bawah. Tungau ini mengisap cairan tanaman dan meninggalkan
bekas titik-titik halus berwarna kecoklatan pada permukaan bawah
daun. Serangan berat dapat mengganggu pertumbuhan tanaman. Hama
tungau hanya dapat diberantas dengan pestisida sistemik atau kontak
yang banyak tersedia. Selain itu, buah-buah muda umumnya peka
terhadap serangan lalat buah. Buah yang sudah terlanjur dihinggapi
lalat buah, tidak akan dapat diselamatkan, artinya kualitas buah
akan menurun. Satu-satunya jalan adalah mencegah serangan hama
tersebut. Untuk mencegah lalat buah, maka buah perlu dibungkus sejak
masih pentil. Sebagai tindakan pencegahan terhadap serangan hama-
hama yang merugikan, 2 minggu sekali tanaman disemprot pestisida,
yang takarannya disesuaikan dengan dosis yang tertera pada
kemasannya.


Penyakit

Kadang kala belimbing diserang cendawan jelaga yaitu pada musim
hujan dan udara lembab. Tandanya dapat terlihat jelas sebagai
lapisan hitam di atas permukaan daunnya. Untuk pencegahan dapat
dilakukan penyemprotan dengan bubuk sulfur atau bordeaux.

Pemanenan

Pada waktu pemetikan perlu dilakukan dengan hati-hati agar buah
tidak luka atau memar, karena hal ini akan mempengaruhi mutu
belimbing.
Oleh karena itu sebaiknya buah dipungut hati-hati, dengan memisahkan
buah yang kena penyakit dan buah yang sehat. Jangan dipetik terlalu
matang bila akan dikirim ke tempat jauh, dan buah yang sudah dipetik
hendaknya ditampung dalam wadah yang sebelumnya sudah dialasi dengan
kain bekas atau bahan lain seperti jerami.
Pemetikan buah dilakukan kira-kira 60 - 65 hari setelah bunga mekar,
buah berwarna kuning muda atau hijau kekuningan (kira-kira 25%
kuning dan 75% hijau). Pemetikan dilakukan pagi hari ketika suhu
udara tidak begitu panas. Agar buah tidak rusak, pemetikan hendaknya
dilakukan dengan hati-hati. Buah yang masih terbungkus koran ditarik
dengan tangan, kemudian dimasukkan ke dalam keranjang atau wadah
lain yang telah disediakan. Pengumpulan buah dari kebun sebaiknya
dilakukan di tempat teduh, terlindung dari sinar matahari, agar buah
terjaga kesegarannya.

Perlakuan buah setelah panen

Buah diangkut dari kebun dan diletakkan di tempat yang teduh.
Kemudian buah dilepaskan dari bungkusnya. Buah-buah yang cacat
dipisahkan dari buah yang baik. Klasifikasi mutu buah biasanya
ditentukan oleh penampilan (kemulusan buah) dan besarnya. Belimbing
ini digolongkan dalam 3 kualitas, yaitu kualitas A, B, dan
C.Kualitas A adalah buah yang berukuran besar, 1 kg hanya berisi 4
buah. Kualitas B, per kilogramnya berisi 6 buah, sedangkan kualitas
C 8 - 9 buah.
Selain itu, buah belimbing juga diklasifikasikan berdasarkan
warnanya. Indeks warna 1, buah berwarna hijau penuh. Indeks warna 2,
buah berwarna hijau kekuningan (warna kuning kurang dari 25%).
Indeks warna 3, buah yang memiliki warna kuning 26 - 55 %. Indeks
warna 4, buah yang memiliki warna kuning 76 - 100%. Yang terakhir,
indeks warna 5, sepenuhnya berwarna orange.
Pemisahan berdasarkan warna ini biasanya untuk tujuan ekspor. Buah
yang memiliki indeks warna 1 tidak layak untuk dijual karena rasanya
masih asam dan kelat. Buah berindeks warna 2 dan 3 adalah buah
belimbing yang cocok untuk ekspor karena masih bisa tahan lama dan
rasanyapun enak. Sedangkan buah yang memiliki indeks warna 4 dan 5,
tidak sesuai untuk ekspor, meskipun rasanya manis, karena tidak
tahan lama.
Bila untuk keperluan ekspor, buah dipilih yang bersih, mulus, keras,
dan pejal. Agar buah tetap terjaga mutunya sampai di pasar, yaitu
warnanya tidak berubah, tidak busuk atau rusak, dan buah tetap
pejal, perlu penanganan tersendiri. Setelah dipilih, buah dilap
dengan kain halus untuk menghilangkan kotoran yang menempel pada
buah. Kemudian setiap buah dibungkus dengan film regang (plastik PVC
tipis, setebal 0,14 mm) yang berukuran 30 x 30 cm.
Buah yang telah dibungkus kemudian disusun dalam kotak/kardus yang
telah dilapisi spon. Buah disusun dengan pangkal buah di bawah
(berdiri), dan setaip kardus hanya berisi 18 - 24 buah. Selanjutnya
dus-dus berisi buah belimbing itu disimpan sementara di ruangan
dingin (kira-kira 50┬║C), sebelum diangkut untuk diekspor. Dengan
sistem pembungkusan dan penyimpanan di ruangan dingin ini mutu buah
akan terjaga dan dapat tahan sampai 3 minggu.
Buah yang akan dipasarkan ke tempat jauh, sebaiknya dikemas rapi
dalam kotak khusus agar buah sampai di tempat tujuan dengan utuh.
Kotak alias peti ini biasanya dibuat dari kayu. Ukuran peti yang
terbaik 60 x 28 x 28 cm. Dinding peti jangan ditutup rapat tapi
diberi lubang yang jaraknya lebih kecil dari ukuran buah belimbing.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

5 komentar:

Muhammad Baharudin A mengatakan...

artikelnya bagus sangat bermanfaat bagi kami, dan saya dari kebun bibit mau menawarkan beberapa tanaman buah, dan bila anda minat bisa kunjungi link kami yaitu http://kebunbibit.id/tanaman-buah/

Zeo Stanley mengatakan...

Nice infonya gan

Tempat Wisata Indonesia
informasi kuliner Indonesia

berita otomotif terkini
streaming bola
Indosiar Streaming

Kathy Cristy mengatakan...

Nice Post, keep posting :)
Newbie asked permission to post some promotion
Mitra303 | Agen Sbobet | Agen Judi | Agen Bola
Agen Judi Online
Agen Judi
Agen Judi Terpercaya
Agen Bola
Bandar Judi
Bandar Bola
Agen SBOBET
Agen Casino
Agen Poker
Agen IBCBET
Agen Asia77
Agen Bola Tangkas
Prediksi Skor

hormon tumbuhan mengatakan...

PUSAT SARANA BIOTEKNOLOGI AGRO

menyediakan Hormon Giberelline untuk keperluan penelitian, laboratorium, mandiri, perusahaan .. hub 081805185805 / 0341-343111 atau kunjungi kami di https://www TOKOPEDIA.com/indobiotech temukan juga berbagai kebutuhan anda lainnya seputar bioteknologi agro

hormon tumbuhan mengatakan...

PUSAT SARANA BIOTEKNOLOGI AGRO

menyediakan Hormon Giberelline untuk keperluan penelitian, laboratorium, mandiri, perusahaan .. hub 081805185805 / 0341-343111 atau kunjungi kami di https://www TOKOPEDIA.com/indobiotech temukan juga berbagai kebutuhan anda lainnya seputar bioteknologi agro

Poskan Komentar

Free Blooming Pink Rose Cursors at www.totallyfreecursors.com